Analis Kimia

You are here: Home
  • Decrease font size
  • Default font size
  • Increase font size
Mahasiswa D3 Analis Kimia Juara 2 OSML 2016 Print E-mail
Written by dedy sugiarto   
Sunday, 04 December 2016
 Mahasiswa Prodi D3 Analis Kimia FMIPA UII kembali meraih prestasi yang sangat membanggakan yaitu sebagai juara 2 lomba Olimpiade Sistem Manajemen Laboratorium (OSML) 2016 yang diselenggarakan oleh LABMANIA. Mahasiswa Prodi D3 Analis Kimia diwakili oleh Rima Santi dan Yustina yang saat merupakan mahasiswa semester 5.  Seleksi olimpiade dilakukan sejak tanggal 17 Oktober sampai dengan 17 November 2016 melalui pengiriman naskah dengan topic Penerapan ISO/IEC 17025. Tercatat terdapat 38 naskah dari berbagai perguruan tinggi yang berpartisipasi dalam OSML 2016 terebut dan hanya ada 5 terbaik yang dipanggil untuk mengikuti final pada tanggal 4 Desember 2016 di Jakarta. 
Menurut informasi dari panitia peserta yang mengikuti seleksi makalah berasal dari berbagai Perguruan tinggi yang ada di Jawa, Sumatera dan Sulawesi.  Lima terbaik makalah yang masuk ke babak final berasal dari Politeknik Kesehatan (POLTEKES) Bandung, POLTEKES Yogyakarta, Politeknik AKA Bogor, Universitas Islam Negeri (UIN) Jakarta dan Universitas Islam Indonesia (UII).  Judul makalah yang dikirimkan oleh tim UII pada saat seleksi OSML 2016 adalah Studi Kasus Laboratorium Kimia Terapan Universitas Islam Indonesia : Optimalisasi Laboratorium Pendidikan sebagai Laboratorium Pengujian Terstandar.  Menurut Rima, ide untuk mengembangkan laboratorium pendidikan menjadi laboratorium yang menerapkan system manajemen mutu pada ISO 17025 karena hal tersebut akan sangat mendukung kompetensi lulusan D3 Analis Kimia dalam hal menerapkan pengendalian dan jamininan mutu pengujian kimia.  
Kegiatan selama final OSML 2016, peserta diberikan beberapa tugas mandiri terkait dengan berbagai permasalah di laboratorium yang menerapkan ISO 17025.  Topic yang diberikan pada saat final OSML 2016 terdiri dari 1) Penggunaan ketidakpastian pengukuran dan galat, 2) Pengendalian mutu internal dan uji profisiensi, 3) Prosedur dan penyimpanan rekaman elektronik, 4) Kompetensi personel di laboratorium yang mengimplementasikan ISO 17025.  Turut mendampingi mahasiswa yang lolos dalam final OSML 2016 adalah Thorikul Huda yang juga Ketua Program D3 Analis Kimia sekaligus pembimbing finalis wakil dari UII.  Menurut Thorik kegiatan OSML 2016 tersebut sangat positif karena mendukung budaya standar di Indonesia khususnya menyangkut standar jaminan dan pengendalian mutu di laboratorium.  Thorik menambahkan bahwa OSML harus bisa dilaksanakan setiap tahun dengan menggandeng Badan Standarisasi Nasional (BSN) atau lembaga lain yang peduli terhadap penerapan standar di Indonesia.  
Usai studi kasus, finalis OSML 2016 mempresentasikan hasilnya di hadapan dewan juri yang terdiri dari perwakilan BSN, dosen dan panitia penyelenggara.  Selesai acara, raut kegembiraan terpancar dari Yustina dan Rima karena perwakilan UII berhasil menyisikan competitor dari berbagai kampus di Indonesia dan menunjukkan bahwa mahasiswa UII sebenarnya mampu bersaing dengan kampus-kampus lain baik negeri dan swasta yang ada di Indonesia.
Menurut informasi dari panitia peserta yang mengikuti seleksi makalah berasal dari berbagai Perguruan tinggi yang ada di Jawa, Sumatera dan Sulawesi.  Lima terbaik makalah yang masuk ke babak final berasal dari Politeknik Kesehatan (POLTEKES) Bandung, POLTEKES Yogyakarta, Politeknik AKA Bogor, Universitas Islam Negeri (UIN) Jakarta dan Universitas Islam Indonesia (UII).  Judul makalah yang dikirimkan oleh tim UII pada saat seleksi OSML 2016 adalah Studi Kasus Laboratorium Kimia Terapan Universitas Islam Indonesia : Optimalisasi Laboratorium Pendidikan sebagai Laboratorium Pengujian Terstandar.  Menurut Rima, ide untuk mengembangkan laboratorium pendidikan menjadi laboratorium yang menerapkan system manajemen mutu pada ISO 17025 karena hal tersebut akan sangat mendukung kompetensi lulusan D3 Analis Kimia dalam hal menerapkan pengendalian dan jamininan mutu pengujian kimia.  
Kegiatan selama final OSML 2016, peserta diberikan beberapa tugas mandiri terkait dengan berbagai permasalah di laboratorium yang menerapkan ISO 17025.  Topic yang diberikan pada saat final OSML 2016 terdiri dari 1) Penggunaan ketidakpastian pengukuran dan galat, 2) Pengendalian mutu internal dan uji profisiensi, 3) Prosedur dan penyimpanan rekaman elektronik, 4) Kompetensi personel di laboratorium yang mengimplementasikan ISO 17025.  Turut mendampingi mahasiswa yang lolos dalam final OSML 2016 adalah Thorikul Huda yang juga Ketua Program D3 Analis Kimia sekaligus pembimbing finalis wakil dari UII.  Menurut Thorik kegiatan OSML 2016 tersebut sangat positif karena mendukung budaya standar di Indonesia khususnya menyangkut standar jaminan dan pengendalian mutu di laboratorium.  Thorik menambahkan bahwa OSML harus bisa dilaksanakan setiap tahun dengan menggandeng Badan Standarisasi Nasional (BSN) atau lembaga lain yang peduli terhadap penerapan standar di Indonesia.  
Usai studi kasus, finalis OSML 2016 mempresentasikan hasilnya di hadapan dewan juri yang terdiri dari perwakilan BSN, dosen dan panitia penyelenggara.  Selesai acara, raut kegembiraan terpancar dari Yustina dan Rima karena perwakilan UII berhasil menyisikan competitor dari berbagai kampus di Indonesia dan menunjukkan bahwa mahasiswa UII sebenarnya mampu bersaing dengan kampus-kampus lain baik negeri dan swasta yang ada di Indonesia.
 
< Prev   Next >

Informasi Mahasiswa Baru 2017
download brosur

Download Brosur Penerimaan Mahasiswa Baru


Program D3  Analis Kimia FMIPA-UII adalah salah satu Program yang ditawarkan di Lingkungan Universitas Islam Indonesia yang sedang terus mengembangkan diri menuju program pendidikan strata D3 (Tiga Tahun) dengan kualitas pengajaran berbasis Praktis yang tinggi.

Read More